Skip to main content

menjadi lebih dewasa..



Oke, waktu itu aku udah bilang kalo mau nulis tentang artikel kedewasaan. Pertama, dewasa itu apa sih? Apa karena kita udah umur 17 tahun keatas baru disebut dewasa? Itu secara ilmiah, apakah karena kita udah baligh baru disebut dewasa? Itu secara agama.. trus secara psikologis, dewasa itu apa? Sebenernya simpel sih, dewasa itu #ehem adalah ‘suatu keadaan dimana pemikiran kita selangkah atau beberapa langkah lebih maju dari keadaan di sekitar kita’ contohnya kalo misalnya kita lagi mendapat musibah, trus kita harus ngapain? Mungkin biasanya orang-orang yang lain kalo menghadapi keadaan seperti kita bisa nangis? Trus kita? Kita tinggalkan keadaan seperti itu, dan secepatnya melangkah ke keadaan berikutnya.. contohnya lagi, kamu tau beberapa minggu lagi akan ada pertunjukan, dan biasanya dalam keadaan ini orang biasa mungkin akan melakukan persiapan sehari atau dua hari sebelum pertunjukan, trus kita? Kita bisa siap-siap jauh hari buat pertunjukan itu, karena kita selangkah lebih dulu dibandingkan keadaan yang sedang terjadi.. kamu tau kalo kamu berbuat salah, trus kamu nyari alesan supaya nggak bisa disalahin? Itu juga pemikiran yang bisa disebut selangkah lebih maju dibandingkan keadaan, jadi istilah simpelnya pemikiran yang dewasa itu adalah ‘pemikiran yang bisa memprediksi keadaan apa yang akan terjadi jika kita melakukan ini-itu’ trus gimana caranya jadi dewasa?
Paham terhadap keadaan: naah, ini langkah awal yang bisa kita lakukan.. setiap orang yang normal atau biasa pasti mengerti keadaan yang sedang terjadi pada dirinya, misalnya dia lagi sedih.. trus dia harus apa? Nangis dong, gitu kan? Mana ada orang yang lagi sedih malah ketawa-ketawa -_-‘ kalo kita udah tau keadaan kita maka kita pasti tau apa yang harus kita perbuat dalam keadaan itu..
Berpikir cepat: kalo yang ini mungkin agak sedikit sulit kalo nggak dilatih, masalahnya banyak banget orang yang terlalu terbawa dengan keadaannya, nangisnya kejer banget, seneng sampe lompat-lompat, sampai-sampai yang paling parah dia nggak tau apa yang harus dilakukan.. pasti kalian pernah denger ada orang yang kesenengan tapi nggak tau harus ngapain, haha lol :p kayak aku pernah denger gini ‘san, gue hari ini lagi seneng banget!!’ ‘kenapa bro?’ ‘kemaren gua abis begini-begitu dan blablablabla’ ‘ooh, trus kenapa?’ ‘yaah, pokoknya begitulah! Pokoknya hari ini gue seneng banget! Kalo lo ngerasain pasti seneng juga deh!!’ laah? Haha, trus kalo lagi seneng emang kenapa mas? :p dikira aku juga bakal dapet kesenengan yang sama kayak ente?
Ambil tindakan: kalo kita udah bisa paham sama keadaan yang terjadi pada diri kita, trus kita udah bisa berpikir cepat tentang hal apa yang harus dilakuin dalam keadaan tersebut dan juga udah bisa mengerti apa yang akan terjadi kalo kita melakukan ini-itu, segera ambil tindakan.. ambil tindakan yang resiko kemungkinannya paling kecil dan tidak menimbulkan pengaruh terhadap diri kita..
Mungkin ada banyak tips supaya jadi dewasa, tapi aku cuma mau bilang.. jadi dewasa itu nggak susah kok, cuma butuh proses yang lama supaya bisa menjadi dewasa yang bener-bener dewasa, bukan cuma dewasa secara ilmiah dan agama.. kalo aku saranin sih, coba deh baca buku-buku pengetahuan entah itu pengetahuan umum, agama atau yang lainnya.. soalnya itu membuat kita belajar bagaimana caranya berpikir dengan logika secara utuh, bukan berpikir karena perasaan atau hal lain, selain itu buku pengetahuan juga mengajarkan kita untuk mengerti situasi dan keadaan serta melatih agar otak kita bisa berpikir cepat dan apa yang harus kita lakukan dalam keadaan tersebut.. banyak juga kok hal yang bisa menjadikan kita dewasa, pengalaman contohnya.. yaah yang paling gampang sih kalo kata aku coba deh baca buku detektif, hehe..
kalo mau yang lain bisa liat di sini atau nggak di sini.
 

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kenapa selalu Islam yang dianggap teroris?

kalo kita liat di berita-berita biasanya yang suka melakukan aksi terorisme itu orang islam.. tapi sebenernya terorisme itu (dari kata dasar teror) adalah suatu hal yang kadang suka salah dalam pemahamannya.. coba kalo misalnya kita perhatiin, orang yang dianggap teroris itu orang yang berjenggot, istrinya pake cadar, anaknya hafidzoh, tapi kenapa mereka bisa dianggap teroris? kadang dalam benak kita selalu kepikiran 'idih, orang alim kaya gitu kok malah jadi teroris? ngotor-ngotorin nama baik agama islam aja' bener ga? sekarang gini, mari kita coba melihat suatu hal dengan kepala dingin, mata kepala yang jernih.
sebenernya nggak cuma orang islam yang alim doang yang dianggap teroris, bahkan orang yang menegakkan hukum islam pun bisa dianggap teroris, kenapa demikian? karena dunia itu 95% penghuninya sudah dibawah kendali syetan. serem nggak sih? eh tapi seriusan loh, siapapun orangnya yang menegakkan hukum islam di Indonesia ataupun di dunia maka akan dianggap teroris, mari k…

simple is beautiful

okeeh, satu hal yang aku lupain.. harusnya postingan ini udah aku tulis sejak awal bikin blog tapi gapapalah, namanya juga manusia.. hehe :p
"Simple Is Beautiful"
ada temen yang nanya "emang artinya apaan sih?"
nah, itu dia yang mau aku jelasin sekarang di tulisan ini..
yang pertama yaitu Simple : artinya simpel atau sederhana atau biasa aja kalo dalam bahasa kita, sedangkan Beautiful : itu artinya cantik, indah, bagus, dan yang sama maknanya dengan hal yang mengandung keindahan..

kenapa dari dua kata itu aku jadiin satu? soalnya aku suka semua yang sederhana, sesuatu yang sederhana itu bisa membuat otak kita menjadi fresh, dan bisa juga bertambah semangat :) bayangkan jika kita dihadapkan pada pemandangan yang luas atau pemandangan yang sempit? pasti kita memilih yang luas bukan? mana yang lebih kalian pilih dalam menghitung matematika? rumus yang panjang belibet-libet atau yang cepat dan efisien? pasti kalian akan memilih yang lebih cepat.. dari sesuatu yang simpe…