Skip to main content

Antara Kenangan, Harapan dan Ambisi..

Kemarin abis ngebongkar gudang, itu adalah hal yang paling menyebalkan sekaligus membosankan menurut aku.. kenapa? karena biasanya gudang itu penuh barang bekas, bener ga? iyaa, bekas.. -__- trus saking udah lamanya, banyak barang berdebu, banyak laba-laba, dll.. disitu aku nemu beberapa kenangan.. pertama, aku inget dulu pas SD pernah beli buku UN sampe 3 biji, banyak amat -_- itu cuma gara-gara pas waktu itu aku diancem sama kaka "Kalo ga lulus, bisa ngulang SD lagi loh"  makanya waktu itu aku sempet panik, gatau mau ngapain yaudah beli deh buku UN yang tebelnya itu masya Allah sampe 3 biji.. trus aku juga inget pas dulu punya ambisi buat ngalahin si nomer satu yang ada di angkatan SD aku, tapi aku masih gabisa.. dia terlalu jauh, aku cuma bisa jadi yang kedua, itu aja. Trus aku juga nemu buku yang lain, buku smp tepatnya.. pas smp aku sempet beli buku saku ringkasan pelajaran yang sama kaya guru, jadinya pas guru itu nerangin sekalian ngambil soal dari buku itu, aku juga udah tau jawabannya, haha.. ;D waktu dulu aku juga sampe ngambil buku temen-temen yang udah nggak kepake lagi, namanya juga soal.. gamungkin basi, iya kan? apalagi pas waktu dulu aku berharap supaya masuk sekolah beasiswa favorit, aku sampe belajar terus-terusan, walaupun akhirnya itu cuma harapan yang kosong.. ;)
pas sampe disini entah kenapa aku agak iri ngeliat temen-temen yang udah keliatan sedikit lebih tinggi dari aku dalam beberapa hal, ada anak yang waktu sd itu biasa aja, pas smp-sma dia masuk sekolah favorit, trus ada temen sd yang waktu itu peringkatnya persis dibawah aku, sekarang dia udah jadi lebih pinter, masuk kelas akselerasi lagi, temen smp juga keliatannya udah pada berubah, mereka udah punya dunia masing-masing.. ada yang tiba-tiba cerita ke aku kalo dia itu ketemu sama orang-orang yang hebat, blablabla.. wuih, pokoknya macem-macem deh ;) aku lupa ambisi aku pas sd sama smp buat jadi nomer satu.. aku cuma bisa cerita tentang kesuksesan temen-temen yang udah ini-itu dsb.. sedangkan aku? adakah diantara mereka yang bercerita tentang aku? adakah diantara mereka yang mengenangku? okelah, mungkin ketika kita ingin menjadi yang terbaik, ingin menjadi yang teratas, ingin menjadi yang terpintar, dan 'ter' yang lain itu adalah fitrah setiap manusia, keinginan setiap orang untuk dikenang, dianggap pahlawan, dibilang hebat, diberikan pujian.. tapi aku inget, kadang disaat yang bersamaan dan dibalik semua keinginan semu itu ada sebuah untaian kata 'Allah lebih tau yang terbaik untuk hambanya' ketika setiap kali aku mendengar kata-kata itu baru aku ingat, memang itulah yang selama ini terjadi.. ketika aku sd, aku bukan murid yang pintar, kaya, jagoan, dll. tapi aku inget hari ketika teman-teman memilih aku sebagai ketua alumni, padahal aku nggak berpikir sedikitpun tentang hal itu, bahkan yang aku harapkan cuma aku jadi yang terpintar diantara teman-teman, tapi aku mendapatkan yang lebih :" yaitu kepercayaan dari mereka.. ketika smp aku nyesel gara-gara gagal ikut tes awal masuk sma favorit beasiswa, aku gagal mendapatkan rank 1 selama smp, pas UN akhirnya aku cuma belajar seadanya, karena harapan yang aku tunggu udah nggak bisa dicapai lagi.. tapi pas kelulusan sekaligus wisuda, entah kenapa aku mendapatkan piala 'Murid terbaik/teladan' seangkatan.. hal yang sama sekali nggak aku harapkan, padahal aku termasuk biasa diantara temen-temen, nggak pinter, nggak rajin, nggak sholeh-sholeh amat.. tapi Allah tau yang terbaik :'
karena itu, pas aku ngeliat temen-temen yang keliatannya udah sukses duluan aku cuma bisa tersenyum :) walaupun di dalem hati aku masih ada ambisi untuk menjadi nomer satu, aku terpaksa harus menjadikan itu sebuah kenangan atau bahkan harapan yang nyaris tidak tercapai.. dan aku yakin, Allah tetap memberikan yang terbaik untuk diriku, walaupun itu hal kecil dan bisa didapat semua orang, tapi Allah yang lebih tau apa yang dibutuhkan dan bukan apa yang dicari oleh hambaNya.. :))

Comments

Popular posts from this blog

Kenapa selalu Islam yang dianggap teroris?

kalo kita liat di berita-berita biasanya yang suka melakukan aksi terorisme itu orang islam.. tapi sebenernya terorisme itu (dari kata dasar teror) adalah suatu hal yang kadang suka salah dalam pemahamannya.. coba kalo misalnya kita perhatiin, orang yang dianggap teroris itu orang yang berjenggot, istrinya pake cadar, anaknya hafidzoh, tapi kenapa mereka bisa dianggap teroris? kadang dalam benak kita selalu kepikiran 'idih, orang alim kaya gitu kok malah jadi teroris? ngotor-ngotorin nama baik agama islam aja' bener ga? sekarang gini, mari kita coba melihat suatu hal dengan kepala dingin, mata kepala yang jernih.
sebenernya nggak cuma orang islam yang alim doang yang dianggap teroris, bahkan orang yang menegakkan hukum islam pun bisa dianggap teroris, kenapa demikian? karena dunia itu 95% penghuninya sudah dibawah kendali syetan. serem nggak sih? eh tapi seriusan loh, siapapun orangnya yang menegakkan hukum islam di Indonesia ataupun di dunia maka akan dianggap teroris, mari k…

simple is beautiful

okeeh, satu hal yang aku lupain.. harusnya postingan ini udah aku tulis sejak awal bikin blog tapi gapapalah, namanya juga manusia.. hehe :p
"Simple Is Beautiful"
ada temen yang nanya "emang artinya apaan sih?"
nah, itu dia yang mau aku jelasin sekarang di tulisan ini..
yang pertama yaitu Simple : artinya simpel atau sederhana atau biasa aja kalo dalam bahasa kita, sedangkan Beautiful : itu artinya cantik, indah, bagus, dan yang sama maknanya dengan hal yang mengandung keindahan..

kenapa dari dua kata itu aku jadiin satu? soalnya aku suka semua yang sederhana, sesuatu yang sederhana itu bisa membuat otak kita menjadi fresh, dan bisa juga bertambah semangat :) bayangkan jika kita dihadapkan pada pemandangan yang luas atau pemandangan yang sempit? pasti kita memilih yang luas bukan? mana yang lebih kalian pilih dalam menghitung matematika? rumus yang panjang belibet-libet atau yang cepat dan efisien? pasti kalian akan memilih yang lebih cepat.. dari sesuatu yang simpe…